Pengertian dan Objek Kajian Sosiologi

 

Salah satu cabang dalam ilmu pengetahuan sosial adalah sosiologi. Ilmu ini secara umum akan mempelajari dan membahas mengenai pola perilaku dari masyarakat ketika bersosialisasi atau berhubungan. Lalu apa saja yang termasuk ke dalam objek kajian sosiologi ini? Jika kamu masih belum tahu, yuk mari kita pelajari bersama hal yang satu ini. Perhatikan berbagai informasi di bawah dengan seksama ya agar kamu bisa paham dengan baik. Mari kita mulai.

Sosiologi merupakan gabungan dua kata dari Bahasa Latin dan Yunani, yakni socius yang berarti kawan dalam bahasa Latin sedangkan logos bermakna ilmu pengetahuan dalam bahasa Yunani. Bila coba diartikan secara harfiah, maka akan memiliki arti sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari perilaku manusia ketika berada dan melakukan kegiatan masyarakat.

Auguste Comte dalam bukunya yang berjudul Cours De Philosophie Positive mencetuskan istilah ini pada tahun 1838. Comte mendefinisikan sosiologi sebagai ilmu positif. Artinya sosiologi bekerja mempelajari gejala-gejala sosial dalam masyarakat berlandaskan pada logika rasional dan ilmiah.

Sedangkan itu, objek sosiologi akan memiliki pengertian sebagai sebuah disiplin ilmu sosiologi yang berupaya untuk meliput objek formal dan material dalam ranah keilmuan sosiologi. Objek yang dikaji akan memiliki dampak langsung terhadap kesimpulan yang bisa dihasilkan.

Objek kajian sosiologi adalah fokus penelitian dari sebuah kajian sosiologi. Inti dari analisis atau benda dan fenomena yang menjadi pusat dari sebuah analisislah yang akan menjadi objek kajian sosiologi. Objek ini akan menjadi akan terbagi ke dalam dua jenis.

1. Objek Material

Objek material pada dasarnya adalah suatu entitas, baik fisik maupun kultural yang menjadi ‘materi’ sebagai pembahasan utama ilmu pengetahuan. Objek ini adalah sesuatu yang ada dan terlihat di sekitar kita.

Objek material fisik dapat diteliti dengan menggunakan metode penelitian empiris dan observasi secara langsung. Sedangkan, objek material non-fisik dapat diteliti dengan diskusi dan gagasan-gagasan teoritis mengenai objek tersebut.

Objek material sosiologi adalah berupa gejala-gejala sosial yang muncul dan kaitan-kaitannya dengan hubungan kemasyarakatan. Segala fenomena yang akan membentuk pola dan melibatkan hubungan antar individu, individu dengan kelompok, atau antar kelompok masyarakat akan dianggap sebagai objek material sosiologi. Aktor-aktor yang terlibat juga akan didefinisikan sebagai objek material dalam sosiologi.

2. Objek Formal

Untuk objek ini, akan lebih menekankan pada apa yang memang ada dan terlihat di sekitar kita. Lebih berfokus pada perspektif atau upaya untuk memahami hal-hal tersebut. Sosiologi pada umumnya mempelajari masyarakat yang saling berinteraksi satu dengan yang lainnya sehingga menghasilkan gejala sosial. Proses-proses yang membuat manusia menghasilkan gejala sosial lah yang akan dianggap sebagai objek formal.

Objek formal yang ada adalah interaksi, relasi, dan komunikasi sosial yang terjadi antar kelompok masyarakat. Hal-hal inilah yang dapat dipelajari untuk lebih memahami mengenai manusia dan gejala-gejala sosial yang terbentuk.

Sumber : https://www.kelaspintar.id/blog/tips-pintar/objek-kajian-sosiologi-13838/